TNI AU Pekanbaru Bebaskan Lahan Pencadangan untuk Bangun RS

Sabtu, 07 Januari 2017 00:18
BAGIKAN:
detik.com
ILUSTRASI

PEKANBARU - Lahan pencadangan untuk TNI AU di Pekanbaru, Riau, sudah lama ditempati warga. Lewat pendekatan yang dilakukan Lanud Roesmin Nurjadin bersama jajaran Pemda, akhirnya warga bersedia pindah untuk kepentingan pembangunan rumah sakit.

"Kita baru membebaskan lahan pencadangan Lanud Roesmin Nurjadin seluas 8.000 meter persegi. Yang kita butuhkan seluas 2 hektare, sisanya akan ada tahapan kedua untuk ganti rugi lagi," kata Komandan Pangkalan TNI AU (Lanud) Roesmin Nurjadi (Rsn) Pekanbaru, Marsma Henri Alfiandi, kepada detikcom, Jumat (6/1/2017).

Henri menjelaskan lokasi tanah pencadangan yang berhasil dibebaskan dari warga berada di jalur umum, tepatnya di sekitar Jalan Rambutan, Pekanbaru. Kawasan pencadangan itu selama ini sudah ditempati warga serta sejumlah pertokoan.

"Namun kita selama ini terus melakukan pendekatan agar warga bersedia untuk kita ganti rugi. Karena kepentingannya untuk bangun rumah sakit TNI AU. Alhamdulillah, pendekatan yang kita lakukan dalam sebulan ini membuahkan hasil. Warga bersedia menyerahkan sertifikat tanahnya untuk diganti rugi," kata Henri.

Menurut Henri, rumah sakit TNI AU sengaja dibangun di lahan pencadangan di lintasan umum. Sebab, jika dibangun di dalam kompleks TNI AU, masyarakat umum tidak ada yang berani masuk. Saat ini pihak Lanud Rsn memiliki rumah sakit yang berada di dalam kompleks militer.

"Kita itu diberikan dana Rp 220 miliar dari Mabes TNI untuk membangun rumah sakit tipe A. Nah saya mikir, kalau dibangun dalam kompleks, masyarakat tidak ada yang berani datang. Mau lewat pos penjagaan saja masyarakat sudah takut, nanti yang mau lewat orang sakitnya malah tambah sakit. Makanya, kita berpikir harus dibangun di lahan pencadangan yang berada di luar kompleks militer," katanya.

Menurut Henri, pihaknya mendapat dana bantuan APBD Riau senilai Rp 8,8 miliar untuk ganti rugi lahan pencadangan ini,. Urusan ganti rugi itu, dikatakan Henri, menjadi tanggung jawab tim independen yang dibentuk Pemprov Riau.

"Proses ganti rugi di lahan pencadangan itu sudah berjalan lancar. Kami juga ucapkan terima kasih kepada semua pihak yang sudah membantu dalam proses ganti rugi lahan untuk rumah sakit," kata Henri.

Henri menyebutkan rumah sakit yang akan dibangun itu nantinya memiliki 150 kamar. Jika semua proses ganti rugi lahan bisa terselesaikan, tahun ini juga akan dimulai pembangunannya.

"Kita mengharapkan sisa 1,2 hektare lahan pencadangan yang belum dibebaskan bisa segera diselesaikan. Diharapkan kesadaran masyarakat yang berada di kawasan pencadangan bisa menerima ganti rugi kepentingan bersama dalam pembangunan rumah sakit," tutup Henri.***

BAGIKAN:

BACA JUGA

  • Bocah di Bengkalis Ini Berjuang Melawan Kanker Tenggorokan

    BENGKALIS - Chelsi Agustina, bocah 9 Tahun asal kabupaten Bengkalis tetap tegar meski fisiknya tidak biasa. Pasangan Andri Kurniawan dan Tera Wati divonis menghidap penyakit kanke
  • Rapat Pleno Tahun 2017, Berikut Agenda Mantap KNPI Untuk Kabupaten Bengkalis

    BENGKALIS -Setelah sukses menggelar berbagai kegiatan di tahun 2016 yang lalu. Kini para pemuda yang tergabung di Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Kabupaten Bengkalis, siap
  • Pembiaran Terhadap Toko Modern, LKPKSM: Cukup Menyedihkan

    BENGKALIS -Ketidakmampuan Pemkab Bengkalis dalam mengambil sikap terhadap kehadiran toko modern Indomaret dan Alfamart yang terus menjamur di enam kecamatan di Kabupaten Bengkalis
  • Penghargaan Adipura, Bengkalis Masih Tunggu Hasil Penilaian

    BENGKALIS -Sampai sekarang belum dapat dipastikan apakah kota Bengkalis akan mendapatkan Penghargaan Adipura sebagai Kota Kecil Terbersih di Provinsi Riau. Gelar kota ekcil terbers
  • KOMENTAR