Terkuak, Beginilah Jaringan Narkoba Pekanbaru dan Malaysia Bertransaksi

Selasa, 22 Mei 2018 16:27
BAGIKAN:
ILUSTRASI

JAKARTA - Deputi Pemberantasan Narkoba BNN Arman Depari mengungkap bahwa jaringan narkoba ekstasi dan sabu Pekanbaru adalah penghubungan dari jaringan narkoba Malaysia, dengan transaksi di tengah laut.

Dipaparkan Arman, barang haram tersebut dibawa dari Malaysia menggunakan kapal kecil dan dijemput oleh jaringan Indonesia di koordinator tertentu.

"Mereka akan dijemput oleh speedboat dari Indonesia jadi mereka punya koordinat tertentu. Kemudian mereka bertemu di tengah laut atau istilahnya ship by ship," papar Arman di kantor BNN, Cawang, Jakarta Timur, melansir Suara.com, Selasa, 22 Mei 2018.

Usai melakukan transaksi, jaringan Indonesia tersebut masuk daerah Dumai, Riau. Di sana paket narkoba dalam bentuk besar langsung didistribusikan ke daerah-daerah termasuk Pekanbaru.

Berita terkait: Bawa sabu 8 Kg lebih dalam Ban Serap Fortuner, Warga Dumai di Tangkap

Tersangka Wina yang mendapat paket tersebut langsung membagi paket dalam ukuran kecil dan berat yang beragam. Berat bagian paket itu 25 gram sampai 50 gram. Ekstasi yang diedarkan tersebut terbagi menjadi dua warna yakni pink dan orange yang dikemas dalam bentuk kecil.

"Mereka juga kemas dalam bentuk-bentuk kecil ada satu kemasan 100 butir, ada yang 250 butir kemudian mereka lempar ke pasar," jelasnya.

Lebih lanjut, dikatakan Arman, harga beredar di pasaran sangat bervariasi. Namun untuk sindikat Pekanbaru tersebut menjual ekstasi dan sabu mulai dari ratusan ribu hingga jutaan rupiah.

"Yang 100 butir ekstasi itu harganya 8 juta, kalau shabu per gram harganya 800ribu sedangkan yang 25 gram harganya 28 juta," pungkasnya.[roci]

BAGIKAN:

BACA JUGA

  • KLM Alisa Indah GT 136 Terbakar Di Perairan Bengkalis

    BENGKALIS - Kecekakaan kapal kembali terjadi peraian Bengkalis, Jumat (15/2) siang. KLM Alisa Indah GT 136 terbakar sekira pukul 13.30 WIB.

  • Kejari Bengkalis tetapkan 4 Tersangka Korupsi UED-SP

    BENGKALIS - Kejaksaan Negeri (Kejari) Kabupaten Bengkalis telah menerima pelimpahan semua berkas empat tersangka dalam kasus Usaha Ekonomi Desa Simpan Pinjam

  • Korban Terakhir Kapal GT-6 Ditemukan Sudah Tak Bernyawa

    PEKANBARU - Tim pencarian dan penyelamatan (SAR) gabungan berhasil menemukan korban terakhir kapal tenggelam di perairan Selat Malaka yang terjadi pada 11 Fe

  • Nelayan Desa Kuala Alam Temukan Warga Asing Hanyut Dilaut

    BENGKALIS - Nelayan Desa Kuala Alam, Kecamatan Bengkalis, Kabupaten Bengkalis menemukan seorang warga negara asing berkewarganegaraan Myanmar, dalam kondisi

  • KOMENTAR