Kekeringan Parah Melanda Israel Sejak 4 Tahun Terakhir

Minggu, 31 Desember 2017 07:37
BAGIKAN:
Warga Israel berdoa di Tembok Ratapan, Yerusalem

ISRAEL - Kekeringan parah melanda Israel sejak beberapa tahun terakhir ini. Bahkan, saat di belahan dunia lain tengah dilanda musim hujan, warga Israel harus berusaha ekstra untuk bisa mendapatkan air untuk keperluan sehari-hari.

Kemarau ini telah melanda Israel selama empat tahun terakhir, dan menyebabkan negara itu kekurangan pasokan air.

Berbagai cara pun dilakukan negara tersebut. Mulai membangun pabrik desalinasi air laut, serta menanam tanaman pangan yang tidak butuh banyak asupan air.

Namun, berbagai kebijakan tersebut nyatanya tidak banyak mengubah keadaan. Sehingga mereka pun memilih jalan berdoa di Tembok Ratapan. Ribuan orang ikut dalam doa yang dipimpin Menteri Pertanian Israel, Uri Ariel bersama sejumlah pemimpin agama Yahudi di Tembok Ratapan Yerusalem.

Dikutip dari BBC Indonesia, Sabtu, 30 Desember 2017, langkah tradisional tersebut dilakukan untuk meminta hujan, dan mengakhiri kekeringan yang melanda negara tersebut.

"Kami secara signifikan mengurangi air, melakukan banyak penelitian tentang bagaimana menghemat air pada tanaman yang berbeda. Namun, tetap doa memberi pengaruh tersendiri," ulas Ariel.

Langkah Ariel tak pelak menimbulkan kritik yang menyatakan seorang menteri harus menangani krisis dengan lebih banyak bertindak.

Sebuah surat kabar, Yedioth Ahronoth menerbitkan tajuk yang menyatakan Ariel harusnya memikirikan kebijakan langkah menghadapi perubahan iklim termasuk membatasi emisi gas rumah kaca dalam bidang pertanian.

"Doa bukan hal yang buruk, namun menteri harus punya kemampuan untuk mempengaruhi hal yang lebih membumi," tulis koran itu.

Sementara, seorang pengguna media sosial Twitter, Daniel Schwarz dalam cuitannya terkait laporan doa bersama agar hujan turun, menulis, "Saya ingat Israel pernah menjadi pemimpin dunia dalam konservasi air dan irigasi, sekarang begini?"

Danau Galilea Mengalami Titik Terendah

BADAN meteorologi Israel meramalkan kawasan itu akan menghadapi musim dingin kering dengan kemungkinan curah hujan yang tak cukup pada bulan Desember sampai Februari, yang biasanya bulan-bulan terbasah.

Bulan Maret lalu, dinas perairan mengatakan Danau Galilea -yang merupakan cadangan air bersih Israel- mencapai titik terendah dalam satu abad belakangan.

Dalam menghadapi kekurangan air ini, Israel menggunakan lima proyek desalinasi, dan sebagian besar rumah-rumah Israel menggunakan air dari kelima proyek tersebut.

BAGIKAN:

BACA JUGA

  • Caleg Partai Pengusung Di Bengkalis 'Ogah' Pasang Poto Jokowi

    BENGKALIS - Kebanyakan, para Calon Legislatif (Caleg) dari partai politik pengusung Calon Presiden dan Calon Wakil Presiden (capres-cawapres) nomor urut 01 d

  • Disambut Ribuan Warga Duri, Sandi Uno Sebut Angin Kemenangan 02

    DURI - Calon Wakil Presiden nomor urut 02 Sandiaga Salahuddin Uno dalam kunjungan nya ke tanah kelahiranya Duri, Riau mengaku sangat terharu mendapatkan bant

  • Hampir 2 Jutaan Kertas Suara Tiba Di Bengkalis Gunakan 10 Truk Colt Diesel

    BENGKALIS - Sebanyak 1.972.700 surat suara bagian dari logistik Pemilu 2019, sudah diterima Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Bengkalis.

  • BNPB Ke Bengkalis, Letjen TNI Doni Monardo Tanya Bupati Mana?

    BENGKALIS - Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Letjen TNI Doni Monardo, beserta rombongan tiba di Kabupaten Bengkalis, Riau, Senin 04 Maret

  • KOMENTAR