Kepolisian Malaysia Tangkap Lima WNI Terkait Kasus Terorisme

Jumat, 22 Desember 2017 21:52
BAGIKAN:

MALAYSIA - Polisi Diraja Malaysia (PDRM) telah menangkap 20 orang teroris pada kurun waktu 30 November hingga 15 Desember 2017. Lima diantaranya merupakan Warga Negara Indonesia (WNI).

"Mereka ditangkap dalam operasi di Johor, Selangor, Kuala Lumpur dan Sandakan," ujar Kepala Polisi Negara Polis Diraja Malaysia, Irjen Tan Sri Dato Sri Mohamad Fuzi Bin Harun di Kuala Lumpur, Jumat (22/12/2017).

Fuzi mengatakan, selain lima WNI, teroris yang ditangkap, yakni tujuh orang warga Malaysia, tujuh warga Filipina dan seorang warga negara Afrika.

"Penangkapan pertama pada 30 November 2017 di Pontian Johor yang melibatkan pelaku WNI berusia 24 tahun. Pelaku adalah salah seorang ketua Jamaah Ansharut Daulah (JAD) yang merancang mengumpul dana di Malaysia sebelum ke Suriah," paparnya.

Pelaku, ujar Fuzi, juga terlibat dalam insiden pengeboman di Bandung, Jawa Barat pada Juli 2017 sebelum menyusup masuk ke Malaysia.

"Penangkapan kedua pada 1 Desember 2017 di Bandara Antarbangsa Kuala Lumpur melibatkan pelaku usia 46 tahun bekas guru Sekolah Rendah di Kuching. Pelaku adalah anggota grup WhatsApp 'The Rise Of Jundullah," ungkapnya.

Fuzi mengatakan, penangkapan ketiga terjadi pada 4 Desember 2017 di Sandakan, Sabah, melalui kerja sama dengan Eastern Sabah Security Command (ESSCOM) melibatkan penahanan empat WNI berusia 31 hingga 38 tahun.

Mereka memasuki Malaysia secara ilegal dari Tarakan dan Nunukan serta merancang untuk menyusup ke selatan Filipina untuk bergabung dengan kelompok teroris di sana.

"Penangkapan ke empat terjadi pada 6 Desember 2017 di Kuala Lumpur melibatkan seorang laki-laki Filipina yang berusia 50 tahun. Pelaku mempunyai hubungan saudara dengan Abu Sayyaf Group. Pelaku merekrut warga Filipina di sekitar Kepong Kuala Lumpur untuk menyertai kelompok Abu Syyaf di selatan Filipina," tuturnya.

Penangkapan ke lima, ujar dia, terjadi pada 10 Desember 2017 di Sandakan, Sabah, melibatkan enam warga Malaysia dan lima warga Filipina berusia 16 hingga 47 tahun yang ditangkap karena merancang hendak bergabung ke kelompok teroris di Filipina selatan.

"Penangkapan ke enam pada 10 November di Johor melibatkan seorang warga Filipina. Pelaku masuk daftar pelaku terorisme di Filipina," ucapnya.

Penangkapan ke tujuh, ujar dia, pada 15 Desember 2017 di Bandara KLIA yang melibatkan seorang warga di utara Afrika berusia 31 tahun yang pernah ditangkap di Turki pada September 2016 karena terlibat terorisme di Irak.



Sumber: Suara.com

BAGIKAN:

BACA JUGA

  • Beredar Kabar! KPK Panggil Oknum DPRD Bengkalis Terkait Kasus Ini..

    BENGKALIS - Beredar kabar, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) telah memanggil salah seorang anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Bengkalis

  • Libur Lebaran - Waspadai Kampanye Hitam Menjelang 11 Hari Pilkada Serentak 2018

    BENGKALISONE - 11 Hari lagi atau pada 27 Juni 2018 nanti, pilkada serentak akan dilaksanakan di 171 daerah. Inilah Pilkada serentak terbesar dalam sejarah In

  • Warga Ketam Putih Digegerkan dengan Sesosok Mayat

    BENGKALIS - Penemuan sesosok mayat laki laki menggemparkan warga Desa Ketamputih, Sabtu (16/06/2018) sekitar pukul 14.00 WIB di pelabuhan nelayan RT 2 RW 1 D

  • Pemkab Bengkalis Umumkan Pemenang Pawai Takbir, Aca: Enggak Dapat Juara, Tetap Senang Kok!..

    BENGKALIS - Pengumuman hasil pemenang pawai takbir Hari Raya Idulfitri 1439 H/2018 telah disampaikan oleh Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bengkalis, Jum'at

  • KOMENTAR