• Home
  • Maritim
  • Kisah Mengerikan Penyelam Basarnas Saat Cari Korban KM Zahro

Kisah Mengerikan Penyelam Basarnas Saat Cari Korban KM Zahro

Jumat, 06 Januari 2017 00:53
Ikan-ikan berukuran raksasa muncul mengepung penyelam.
BAGIKAN:
VIVA
Ikan-ikan berukuran raksasa muncul mengepung penyelam.

KEPULAUAN SERIBU - Pencarian korban hilang dalam tragedi terbakarnya kapal wisata KM Zahro Express di Perairan Kepulauan Seribu pada 1 Januari 2017 lalu masih terus berlangsung.

Dalam pencarian itu, banyak pihak yang dilibatkan, terutama tim penyelam dari Badan SAR Nasional. Tapi, meski penyelam handal Basarnas telah dikerahkan, pencarian korban masih banyak dihadang kendala.

Charly, salah satu penyelam Basarnas, menceritakan banyak kendala yang dihadapi tim pencari dan penyelamat untuk menemukan korban. Terutama kendala cuaca di lokasi yang membahayakan serta faktor teknis lainnya.

Menurut Charly, untuk mencari korban di dasar lautan, penyelam harus lebih berhati-hati. Kondisi di dalam lautan lebih membahayakan ketimbang di permukaan.

Terutama tentang jarak pandang penyelam yang sangat pendek, akibat terhalang lumpur yang mengambang di air laut. 

"Jarak pandang cuma satu sampai dua meter, itu karena lumpur yang tersebar, jadi agak menyulitkan" ujar Charly, di atas kapal milik Basarnas KN24, Kamis 5 Januari 2017.

FOTO: Tim penyelam Basarnas

Charly menuturkan, selain itu arus air di dasar laut lebih deras dari arus air di permukaan, kondisi itu setiap saat bisa menyebabkan penyelam terseret dan hanyut.

Dan yang paling menakutkan selama melakukan penyelaman di lokasi, menurut Charly, ialah kemunculan ikan-ikan berukuran sangat besar.

FOTO: Tim penyelam Basarnas selamatkan diri dari ikan paus.

Hal itu dialaminya ketika melakukan penyelaman pada hari keempat pencarian, tiba-tiba sekelompok ikan berbentuk mengerikan datang dan mengepung tim penyelam. Tim sempat dilanda ketakutan karena mereka awalnya mengira ikan itu adalah kawanan ikan hiu pemangsa.

"Kita awal kiranya Hiu, ternyata paus tutul, agak ngeri juga karena kalau sampai dia merasa terganggu kita bisa diserang," ujarnya.

FOTO: Ikan paus tutul yang kepung tim penyelam Basarnas.

Karena ukuran ikan-ikan paus yang datang sangat besar, tim terpaksa harus kembali ke perahu karet dan menghentikan sementara pencarian demi keselamatan penyelam.

"Besarnya kira kira dua kalinya kapal karet kita, ngeri lagi kami, akhirnya tunda dulu sampai pausnya menjauh baru lanjut," ujar Charly.

 

Sumber: viva

BAGIKAN:

BACA JUGA

  • Kapolri: Polda Maluku, NTT dan Sumatera Barat Naik Menjadi Tipe A

    JAKARTA - Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian mengungkapkan, tiga Kepolisian Daerah (Polda) yang tadinya memiliki status tipe B akan naik menjadi tipe A.
  • Ya Ampun... Ibu Digugat Anak Kandungnya Rp1,8 Miliar

    BENGKALISONE - Siti Rokayah, seorang ibu berusia 83 tahun warga Garut, Jawa Barat, digugat anak dan menantunya. Wanita renta yang memiliki 13 orang anak itu digugat Pengadilan Nege
  • Dewan Akan Panggil BKPP Bengkalis

    BENGKALIS- Hingga saat ini, belum dilaksanakannya Seleksi Terbuka atau Assessment jabatan Pimpinan Tinggi Pratama (PTP) di lingkungan Pemerintah Daerah Kabupaten Bengkalis. Mendapa
  • Ratusan THL Dinas LH Bengkalis di Duri Belum Gajian

    DURI - Hingga Kamis (23/3/17), ratusan Tenaga Harian Lepas (THL) Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Bengkalis yang keseharian bertungkus lumus membersihkan Kota Duri, Kecamatan
  • KOMENTAR