Andai Jalan ke Pantai Teluk Lancar Bagus, Fadli: Orang Berduit Tak Akan Liburan Keluar Bengkalis

Kamis, 04 Januari 2018 19:16
BAGIKAN:

BENGKALIS - Momen liburan sekolah, natal dan tahun baru akhir tahun 2017 lalu dimanfaatkan oleh sebagian orang jalan-jalan ke lokasi wisata. Bagi yang berkantong agak tebal, mereka biasanya berlibur ke luar kota seperti ke Sumbar, pulau Jawa, Malaysia atau minimal ke Pekanbaru.

Bagi orang tua yang memiliki 'persediaan terbatas', cukuplah mereka mengajak anak-anak mengunjung atau bermain di tempat-tempat rekreasi yang ada di pulau ini saja, seperti bermain ke pantai Selatbaru, Parit II Pambang Pesisir atau ke pantai indah Teluk Lancar.

Sayangnya, untuk lokasi pantai Parit II Pambang Pesisir dan Teluk Lancar, pengunjung  bukan hanya tdak menemukan sentuhan pembangunan di dua pantai tersebut, tapi juga kondisi jalan menuju pantai yang rusak dan memprihatinkan.

"Anak-anak sudah cukup gembira diajak bermain atau mandi-mandi di pantai, sayangnya sebelum sampai ke pantai kami harus berjibaku dengan kondisi jalan yang hancur-hancuran, baik kondisi di Pambang Pesisir maupun di Teluk Lancar," sebut Fadli warga Bengkalis, Kamis (4/1/17).

Sejatinya kata Fadli, pantai Teluk Lancar menyimpan pesono yang luar biasa. Pantai landai berpasir tersebut jauh lebih indah dibanding dengan pantai Selatbaru. Pohon-pohon bakau masih hidup dengan subur di tebing pantai, selain itu pantai Teluk Lancar juga sangat panjang, hingga ke pantai Sekodi Kecamatan Bengkalis.

"Kalau saja jalan menuju ke Pantai Teluk Lancar bagus, dan dibangun sarana pendukung lainnya di sekitaran pantai, saya yakin akan banyak warga Bengkalis dan sekitarnya akan datang berkunjung," ujar Fadli.

Apalagi kata Fadli, saat musim liburan akhir tahun lalu, pantai Teluk Lancar dikunjungi spesies makanan laut nan lezat, kerang. Selain berkunjung, warga juga bisa mencari sambil membawa pulang kerang.

Senada dengan Fadli, Firdaus juga mempertanyakam grand disign Pemerintah Kabupaten Bengkalis dalam membangun dua pariwisata. Sejatinya kata Fadli, untuk lokasi atau tempat-tempat yang sudah memiliki daya tarik, harus ada grand disign jangka panjang seperti apa pengembangan objek wisata itu ke depan.

"Banyak hal yang bisa diberdayakan, selain pembangunan infrastruktur penunjang pengembangan wisata, pemerintah juga bisa membedayakan masyarakat tempatan. Bisa dalam bentuk penyiapan kuliner bagi pengnjung ataupun hal-hal lain yang bisa menjadi daya tarik bagi pengunjung,"sebut Firdaus.
    
Pemeritah sudah harus berfikir keras bagaimana mencari dan mengggali serta meningkatkan pendapatan asli daerah, karena tidak bisa hanya mengandalkan dana bagi hasil migas yang suatu saat akan habis.

"Pariwisata adalah salah satunya. Tapi terus terang kami belum melihat upaya ke arah itu, tengok saja mau ke pantai Rupat Utara jalannya juga hancur-hancuran, bagaimana mau mengembangkan wisata pantai lainnya. Grand disign yang paling penting, tapi kalau kerjanya setengah-setengah ya hasilnya juga setengah atau bahkan tak sampai setengah," papar Firdaus lagi.[eka]

BAGIKAN:

BACA JUGA

  • MUI Bengkalis Ucapkan Selamat Kepada Jokowi - Ma'ruf Amin Sebagai Pemenang Pemilu 2019

    BENGKALIS - Mejalis Ulama Islam (MUI) Kabupaten Bengkalis memberikan ucapan selamat kepada Jokowi-Amin Maaruf sebagai pemenang Pemilihan Presiden Tahun 2019

  • Tokoh Masyarakat Mandau Berharap Bulan Ramadan Jadikan Penyejuk Ketegangan Pasca Pemilu 2019

    BENGKALIS - Tokoh Masyarakat Mandau, Kabupaten Bengkalis Erwin berharap, bulan suci Ramadhan tahun ini dapat menjadi momentum untuk mendinginkan ketegangan p

  • Pleno Kecamatan Mandau, PKS Kuasai 4 Kursi

    BENGKALIS - Sempat dua kali terjadi penundaan, akhirnya rapat pleno lanjutan Rekapitulasi Hasil Pemungutan dan Penghitungan Suara Pemilu Serentak Tahun 2019

  • KPK Tetapkan Bupati Bengkalis Tersangka, Begini Reaksi Para Kolega Amril Mukminin

    BENGKALIS - Setelah Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan Bupati Bengkalis, Amril Mukminin tersangka kasus suap proyek jalan Duri-Sei Pakning, Kamis

  • KOMENTAR